SLB C1 PANTI ASIH PAKEM
1 Maret 2021

Asal Mula Tombak Kyai Plered

Dongeng Legenda Yogyakarta : Asal Mula Tombak Kyai Plered
Tumenggung Wilatikta mempunyai dua anak, bernama Raden Sahid dan Rasa Wulan. Ketika kedua anaknya dewasa, sang Tumenggung menyuruh anak laki-lakinya untuk menikah, setelahnya akan disuruh menggantikannya. Mendengar hal tersebut, Raden Sahid kaget karena belum memiliki rencana untuk menikah.
Sesudah itu, Raden Sahid pamit untuk memikirkan permintaan sang Tumenggung. Selanjutnya, sang Tumenggung juga menyuruh agar Rasa Wulan mempersiapkan diri untuk menerima lamaran orang lain.
Malamnya, Raden Sahid gelisah. Ia tidak ingin menikah. Ia pun memutuskan untuk melarikan diri dari rumah. Mengetahui Raden Sahid melarikan diri, Rasa Wulan ikut pergi. Mengetahui kedua anaknya tidak ada di rumah, sang Tumenggung kebingungan. Ia segera menyuruh seluruh anak buahnya untuk mencari kedua anaknya, namun tiada hasil.

Bertahun-tahun Raden Sahid mengembara. Ia mengamalkan segala ilmu yang dipelajarinya selama ini untuk membantu orang-orang yang membutuhkan. Hingga akhirnya, di kemudian hari ia dikenal sebagai Kanjeng Sunan Kalijaga.

Sementara itu, Rasa Wulan, setelah bertahun-tahun mengembara, namun tak kunjung menemukan kakaknya. Akhirnya, ia memutuskan untuk tinggal di Hutan Glagahwangi.

Di hutan itu ada danau bernama Sendhang Beji. Di tepi danau itu ada pohon yang besar dan rindang. Pada salah satu cabang yang menjorok tersebut ada orang yang sedang bertapa. Orang itu bernama Syekh Maulana Mahgribi.

Suatu siang, Rasa Wulan datang ke Sendhang Beji. Saat itulah mereka bertemu. Singkat cerita, keduanya menikah. Dari pernikahan itu mereka mempunyai anak laki-laki yang diberi nama Kidangtelangkas. Setelah Kidangtelangkas dewasa, Syekh Maulana Mahgribi mencipta suatu tombak, lalu diberi nama Kyai Plered. Tombak itu diberikan kepada anaknya. Dengan tombak itu, Kidangtelangkas membuka lahan dan akhirnya kelak anak keturunannya menjadi raja-raja termasyhur di tanah Jawa. Hingga sekarang, pusaka tersebut disimpan di Keraton Yogyakarta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *